Prodi Pendidikan Masyarakat Universitas Negeri Medan bekerjasama dengan Balai Besar Guru Penggerak dalam rangka memeriahkan acara Semarak Nasional Pendidikan Masyarakat melalui Dialog Interaktif pada acara puncak tanggal 09 November 2022 di Pelataran FIP Universitas Negeri Medan. Dialog Interaktif ini dihadiri oleh Bapak Ir.Sarwo Edy, M.Pd selaku Kapokja Kemitraan dari Balai Besar Guru Penggerak. Sebelum memaparkan materi, beliau mengatakan bahwa “Siapapun yang ingin berdiskusi lebih lanjut, silahkan datang ke BBGP Sumatera Utara”. Hal tersebut begitu diapresiasi oleh Dosen Pendidikan Masyarakat Universitas Negeri Medan, Bapak Mahfuzi Irwan, S.Pd, M.Pd merasa bahwa lembaga seperti ini yang dibutuhkan, lembaga yang selalu terbuka akan kesempatan untuk orang diluar lembaganya berdiskusi lebih lanjut. Selain Bapak Sarwo Edy, dialog interaktif ini juga dihadiri oleh Bapak Ismail Marzuki Siregar MAP selaku Kepala Bidang Pendidikan Nonformal Dinas Pendidikan Kota Medan dan Bapak Indra Prawira,ST selaku Sekretaris Forum Komunikasi PKBM Sumatera Utara. Dialog interaktif ini dimoderatori oleh Aisyah Anggreni yang merupakan mahasiswi Pendidikan Masyarakat Universitas Negeri Medan.
Dalam pemaparan awalnya, Bapak Sarwo Edy  menyatakan bahwa Kota Medan merupakan salah satu diantara 5 daerah yang memiliki Balai Besar Guru Penggerak. “Balai Besar Guru Penggerak hanya ada di 5 daerah termasuk salah satunya Kota Medan, selebihnya hanya Balai Guru Penggerak (BGP) bukan Balai Besar Guru Penggerak” ujarnya. Dalam dialog interaktifnya, beliau memaparkan beberapa inovasi PNF yang dilakukan oleh BBGP yang merupakan transformasi bidang kelembagaan. Sebelum sampai kepada pembahasan inovasi, beliau menyampaikan bahwa Balai Besar Guru Penggerak memiliki tugas terhadap pengembangan dan pemberdayaan guru, pendidik lainnya, tenaga kependidikan, calon kepala sekolah, kepala sekolah, calon pengawas sekolah, dan pengawas sekolah. Saat ini, Balai Besar Guru Penggerak sedang gencar-gencarnya melakukan Program Guru Penggerak dan Program Sekolah Penggerak.
Bapak Sarwo Edy menegaskan bahwa untuk inovasi PNF yang sudah dilakukan salah satunya pada program kesetaraan yaitu dihadirkannya E-Paket, dilakukannya tes diagnostic, dan pembelajaran berdiferensiasi pada program kesetaraan yang meliputi pembelajaran tatap muka, mandiri, dan tutorial. Diakhir daripada dialog interaktif ini, Dr.Sudirman,S.E,M.Pd selaku Ketua Jurusan Pendidikan Masyarakat begitu mengharapkan mahasiswa-mahasiswa yang hadir dalam dialog interaktif ini senantiasa untuk terus mencari pengetahuan dari lembaga-lembaga terkait Pendidikan Nonformal dengan terus up to date terhadap pengembangan-pengembangan yang dilakukan dalam Pendidikan Nonformal di era digital ini. Hal tersebut ditanggapi dengan positif oleh salah satu mahasiswa Pendidikan Masyarakat yang hadir dalam kegiatan tersebut, Rodhiatam Mardiah mengatakan bahwa “saya secara pribadi semakin semangat untuk terus mencari tahu inovasi-inovasi yang telah dihadirkan dalam Pendidikan Nonformal maupun inovasi-inovasi yang ada kemungkinannya dihadirkan dalam Pendidikan Nonformal demi pengembangan Pendidikan Nonformal itu sendiri”, ujarnya.
Author

Write A Comment